PortalKataID
Internasional

Kemenangan Donald Trump Tidak Mengejutkan

PortalkataID, Amerika Serikat-  KEMENANGAN Donald Trump kemarin mengejutkan banyak pihak tapi tidak bagi sekelompok pengamat, termasuk saya, yang mengikuti proses pilpres AS dari awal hingga hari pencoblosan secara netral (tidak memihak ke siapapun). Bagi saya, baik Trump maupun Clinton mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing dalam konteks hubungan bilateral dengan Indonesia.

Pengamatan saya, kemenangan Trump disebabkan oleh dua hal.

Pertama kehandalannya dalam memelihara basis suara di red-states yang secara tradisional adalah pendukung Partai Republik. Di sisi lain, Hillary gagal menjaga dukungan buatnya dari basis-basis Demokrat selama ini. Ironisnya, di kampung halamannya pun, Arkansas Hillary kalah.

Barangkali karena kurangnya waktu atau strategi yang tidak tepat, Hillary tidak sempat berkunjung ke negara-negara bagian utama yang menjadi basis dukungannya Partai Demokrat selama ini. Dan ternyata dia memang kalah disana.

Kedua, masyarakat dunia saat ini menginginkan perubahan. Mereka menggandrungi pemimpin yang tidak mainstream. Polished politicians menyingkir dulu deh. Trump itu mulutnya jorok. Dia menistakan lawan-lawannya di depan publik. Dia menyerang kelompok etnis dan kepercayaan tertentu, tapi toh rakyat Amerika tetap memilihnya.

Artinya rakyat lebih percaya content daripada delivery-nya. Itulah mengapa tokoh-tokoh seperti Trump, Duterte dan Ahok naik daun.

Namun pada perspektif lain, ada juga hal-hal yang patut kita catat dan renungkan. Bagaimana mungkin seorang calon yang diyakini betul akan menang, pada kenyataannya kalah menyakitkan?

“Inilah politik”, inilah istilah yg sering digunakan pengamat yang menempatkan seolah politik adalah sesuatu yang gaib dan misterius. Padahal politik sesungguhnya bisa dirasionalisasikan.

Dalam pengamatan saya, Hillary dan timnya terlalu terlena dengan statusnya sebagai incumbent dan terbuai oleh berbagai hasil survei yang selama ini mengunggulkannya. Kita tidak memperdebatkan lembaga survei karena mekasnime dan sistem yang dipergunakan oleh lembaga-lembaga survei kredibel pastilah bisa dipertanggung jawabkan secara akademik.

Perdebatan kita bukan disana. Saya hanya menyoroti satu hal yang menurut saya tidak terekam dengan baik oleh lembaga-lembaga survei yaitu suasana kebatinan di masyarakat.

Dari sekian banyak jualan Trump, ada tiga program yang mengena di masyarakat; tolak imigran, singkirkan Muslim dan tolak LGBT.

Tiga janji Trump ini seperti menjadi pemuas dahaga rakyat Amerika, khususnya yang tinggal di bagian selatan Amerika atau yang biasa disebut dengan Red States. Sebagai masyarakat tradisional dan masih puritan, tiga hal tersebut adalah kekhawatiran utama mereka selama ini.

Saya, sedikit banyaknya, tahu mengenai hal ini karena sebagai pencinta dan penggiat musik country, setiap kali saya ke Amerika saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke Tennessee, Oklahoma, Alabama dan lain-lain, karena disinilah basis musik country. Sedikit banyak saya mengenal karakter dan kebiasaan mereka. Mereka masih rajin ke gereja dan menjadikan pendeta sebagai informal leaders.

Masyarakat di red-states begitu mempercayai Trump akan menjadi penyelamat. Baru kali ini setelah sekian lama, ada capres yang mengusung interest mereka.

Kelompok masyarakat tradisional dan puritan ini adalah silent majority yang jauh dari hiruk pikuk sosmed. Mereka yang kebanyakannya adalah petani dan blue-collar sudah menentukan pilihannya jauh sebelum hari pencoblosan. Mereka firmed dengan pilihan sehingga apapun yang ditawarkan Hillary tidak lagi menarik buat mereka. Mereka tidak lagi bisa dipengaruhi oleh hasil survei, hasil debat dan pemberitaan di media yang tidak memihak ke Trump. Tanggal 8 Nopember rakyat Amerika menunjukkan perlawanannya.

Riak-riak dan suasana kebatinan di masyarakat tidak direkam dengan baik oleh timses dan polster-polster Hillary. [***]

Penulis adalah anggota Komisi I DPR. Tulisan ini bersifat catatan pribadi.

Related posts

Serangan Bom Bunuh Diri Di Akademi Polisi, 58 Orang Tewas

Ibnu Hasan

Di Italia, Menlu AS Diteriaki ‘Andalah yang Menciptakan ISIS!’

B. Hersunu. AW

Pasukan Perdamaian PBB Gagal Jalankan Misi Di Sudan Selatan

Ibnu Hasan

“Financial Times” Dijual ke Nikkei

FX Michael Ivan BayuK

WOW… Pulau Dapat Berpindah Tempat?

Dosdoi Sinaga

Foto dari Angkatan Laut selama Perang Dunia Kedua Setelah Diberi Warna

FX Michael Ivan BayuK

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Translate »
Loading...

Login

Do not have an account ? Register here
X

Register

%d bloggers like this: